NASEHAT SYEKH UTSAIMIN KEPADA MEREKA YANG MENGKLAIM DIRINYA SALAFI/ SALAFY

๐ŸŒนNASEHAT SYEKH UTSAIMIN KEPADA MEREKA YANG MENGKLAIM DIRINYA SALAFI/ SALAFY

โœDalam program acara liqa`aat bab al maftuh yang ditranskrip oleh situs islamweb.com lalu diunggah ke situs shamela.com terdapat fatwa suara Syekh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin dan nasehat beliau kepada orang-orang yang mengklaim sebagai salafi.

Makna salafiyyah dan hukum melabeli diri dengannya…

ู…ุนู†ู‰ (ุงู„ุณู„ููŠุฉ) ูˆุญูƒู… ุงู„ุงู†ุชุณุงุจ ุฅู„ูŠู‡ุง

ุงู„ุณุคุงู„
ูุถูŠู„ุฉ ุงู„ุดูŠุฎ ุฌุฒุงูƒู… ุงู„ู„ู‡ ุฎูŠุฑุงู‹: ู†ุฑูŠุฏ ุฃู† ู†ุนุฑู ู…ุง ู‡ูŠ ุงู„ุณู„ููŠุฉ ูƒู…ู†ู‡ุฌุŒ ูˆู‡ู„ ู„ู†ุง ุฃู† ู†ู†ุชุณุจ ุฅู„ูŠู‡ุงุŸ ูˆู‡ู„ ู„ู†ุง ุฃู† ู†ู†ูƒุฑ ุนู„ู‰ ู…ู† ู„ุง ูŠู†ุชุณุจ ุฅู„ูŠู‡ุงุŒ ุฃูˆ ูŠู†ูƒุฑ ุนู„ู‰ ูƒู„ู…ุฉ ุณู„ููŠ ุฃูˆ ุบูŠุฑ ุฐู„ูƒุŸ

ุงู„ุฌูˆุงุจ
ุงู„ุณู„ููŠุฉ : ู‡ูŠ ุงุชุจุงุน ู…ู†ู‡ุฌ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆุฃุตุญุงุจู‡ุ› ู„ุฃู†ู‡ู… ู‡ู… ุงู„ุฐูŠู† ุณู„ููˆู†ุง ูˆุชู‚ุฏู…ูˆุง ุนู„ูŠู†ุงุŒ ูุงุชุจุงุนู‡ู… ู‡ูˆ ุงู„ุณู„ููŠุฉ.
ูˆุฃู…ุง ุงุชุฎุงุฐ ุงู„ุณู„ููŠุฉ ูƒู…ู†ู‡ุฌ ุฎุงุต ูŠู†ูุฑุฏ ุจู‡ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ูˆูŠุถู„ู„ ู…ู† ุฎุงู„ูู‡ ู…ู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ูˆู„ูˆ ูƒุงู†ูˆุง ุนู„ู‰ ุญู‚ุŒ ูˆุงุชุฎุงุฐ ุงู„ุณู„ููŠุฉ ูƒู…ู†ู‡ุฌู ุญุฒุจูŠ ูู„ุง ุดูƒ ุฃู† ู‡ุฐุง ุฎู„ุงู ุงู„ุณู„ููŠุฉ ุŒ ูู€ ุงู„ุณู„ู ูƒู„ู‡ู… ูŠุฏุนูˆู† ุฅู„ู‰ ุงู„ุงุชูุงู‚ ูˆุงู„ุงู„ุชุฆุงู… ุญูˆู„ ุณู†ุฉ ุงู„ุฑุณูˆู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆู„ุง ูŠุถู„ู„ูˆู† ู…ู† ุฎุงู„ูู‡ู… ุนู† ุชุฃูˆูŠู„ุŒ ุงู„ู„ู‡ู… ุฅู„ุง ููŠ ุงู„ุนู‚ุงุฆุฏุŒ ูุฅู†ู‡ู… ูŠุฑูˆู† ุฃู† ู…ู† ุฎุงู„ูู‡ู… ููŠู‡ุง ูู‡ูˆ ุถุงู„ุŒ ุฃู…ุง ููŠ ุงู„ู…ุณุงุฆู„ ุงู„ุนู…ู„ูŠุฉ ูุฅู†ู‡ู… ูŠุฎูููˆู† ููŠู‡ุง ูƒุซูŠุฑุงู‹.
ู„ูƒู† ุจุนุถ ู…ู† ุงู†ุชู‡ุฌ ุงู„ุณู„ููŠุฉ ููŠ ุนุตุฑู†ุง ู‡ุฐุง ุตุงุฑ ูŠุถู„ู„ ูƒู„ ู…ู† ุฎุงู„ูู‡ ูˆู„ูˆ ูƒุงู† ุงู„ุญู‚ ู…ุนู‡ุŒ ูˆุงุชุฎุฐู‡ุง ุจุนุถู‡ู… ู…ู†ู‡ุฌุงู‹ ุญุฒุจูŠุงู‹ ูƒู…ู†ู‡ุฌ ุงู„ุฃุญุฒุงุจ ุงู„ุฃุฎุฑู‰ ุงู„ุชูŠ ุชู†ุชุณุจ ุฅู„ู‰ ุฏูŠู† ุงู„ุฅุณู„ุงู…ุŒ ูˆู‡ุฐุง ู‡ูˆ ุงู„ุฐูŠ ูŠูู†ูƒุฑ ูˆู„ุง ูŠู…ูƒู† ุฅู‚ุฑุงุฑู‡ุŒ ูˆูŠู‚ุงู„: ุงู†ุธุฑูˆุง ุฅู„ู‰ ู…ุฐู‡ุจ ุงู„ุณู„ู ุงู„ุตุงู„ุญ ู…ุงุฐุง ูƒุงู†ูˆุง ูŠูุนู„ูˆู†! ุงู†ุธุฑูˆุง ุทุฑูŠู‚ุชู‡ู… ูˆููŠ ุณุนุฉ ุตุฏูˆุฑู‡ู… ููŠ ุงู„ุฎู„ุงู ุงู„ุฐูŠ ูŠูุณูˆุบ ููŠู‡ ุงู„ุงุฌุชู‡ุงุฏุŒ ุญุชู‰ ุฅู†ู‡ู… ูƒุงู†ูˆุง ูŠุฎุชู„ููˆู† ููŠ ู…ุณุงุฆู„ ูƒุจูŠุฑุฉุŒ ูˆููŠ ู…ุณุงุฆู„ ุนู‚ุฏูŠุฉุŒ ูˆุนู…ู„ูŠุฉุŒ ูุชุฌุฏ ุจุนุถู‡ู… ู…ุซู„ุงู‹ ูŠูู†ูƒุฑ ุฃู† ุงู„ุฑุณูˆู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฑุฃู‰ ุฑุจู‡ุŒ ูˆุจุนุถู‡ู… ูŠู‚ูˆู„: ุจู„ู‰ุŒ ูˆุชุฑู‰ ุจุนุถู‡ู… ูŠู‚ูˆู„: ุฅู† ุงู„ุชูŠ ุชูˆุฒู† ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ู‡ูŠ ุงู„ุฃุนู…ุงู„ุŒ ูˆุจุนุถู‡ู… ูŠุฑู‰ ุฃู† ุตุญุงุฆู ุงู„ุฃุนู…ุงู„ ู‡ูŠ ุงู„ุชูŠ ุชูˆุฒู†ุŒ ูˆุชุฑุงู‡ู… ุฃูŠุถุงู‹ ููŠ ู…ุณุงุฆู„ ุงู„ูู‚ู‡ ูŠุฎุชู„ููˆู† ูƒุซูŠุฑุงู‹ุŒ ููŠ ุงู„ู†ูƒุงุญุŒ ูˆุงู„ูุฑุงุฆุถุŒ ูˆุงู„ุจูŠูˆุนุŒ ูˆุบูŠุฑู‡ุงุŒ ูˆู…ุน ุฐู„ูƒ ู„ุง ูŠุถู„ู„ ุจุนุถู‡ู… ุจุนุถุงู‹.
ูู€ ุงู„ุณู„ููŠุฉ ุจู…ุนู†ู‰ ุฃู† ุชูƒูˆู† ุญุฒุจุงู‹ ุฎุงุตุงู‹ ู„ู‡ ู…ู…ูŠุฒุงุชู‡ ูˆูŠุถู„ู„ ุฃูุฑุงุฏู‡ ู…ู† ุณูˆุงู‡ู… ูู‡ุคู„ุงุก ู„ูŠุณูˆุง ู…ู† ุงู„ุณู„ููŠุฉ ููŠ ุดูŠุก.
ูˆุฃู…ุง ุงู„ุณู„ููŠุฉ ุงุชุจุงุน ู…ู†ู‡ุฌ ุงู„ุณู„ู ุนู‚ูŠุฏุฉ ูˆู‚ูˆู„ุงู‹ ูˆุนู…ู„ุงู‹ ูˆุงุฆุชู„ุงูุงู‹ ูˆุงุฎุชู„ุงูุงู‹ ูˆุงุชูุงู‚ุงู‹ ูˆุชุฑุงุญู…ุงู‹ ูˆุชูˆุงุฏุงู‹ุŒ ูƒู…ุง ู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ( ู…ุซู„ ุงู„ู…ุคู…ู†ูŠู† ููŠ ุชูˆุงุฏู‡ู… ูˆุชุฑุงุญู…ู‡ู… ูˆุชุนุงุทูู‡ู… ูƒู…ุซู„ ุงู„ุฌุณุฏ ุงู„ูˆุงุญุฏ ุฅุฐุง ุงุดุชูƒู‰ ู…ู†ู‡ ุนุถูˆ ุชุฏุงุนู‰ ู„ู‡ ุณุงุฆุฑ ุงู„ุฌุณุฏ ุจุงู„ุญู…ู‰ ูˆุงู„ุณู‡ุฑ ) ูู‡ุฐู‡ ู‡ูŠ ุงู„ุณู„ููŠุฉ ุงู„ุญู‚ุฉ.

Tanya:
Wahai Syekh yang terhormat, semoga Allah membalas anda dengan kebaikan. Kami ingin mengetahui apa itu salafiyyah sebagai sebuah manhaj, apakah kami boleh melabeli diri dengannya? Apakah kami boleh menyalahkan orang yang tidak melabaeli diri dengannya, ataukah malah kata salasfi itu sendiri yang disalahkan, atau ada pandangan lain?

Jawab:
As-Salafiyyah adalah mengikuti manhaj Nabi shallallahu alaihi wa sallam dan para sahabat beliau dimana mereka adalah pendahulu kita yang baik, merekalah yang mendahului kita dan mengikuti mereka itulah disebut salafiyyah.

Adapun menjadikan salafiyyah sebagai sebuah manhaj eksklusif yang digunakan seseorang untuk memvonis sesat siapa saja yang berbeda pandangan dengannya meski mereka itu benar, serta menjadikan salafiyyah sebagai sebuah manhaj hizbi (kelompok) maka tidak diragukan ini menyelisihi salafiyyah itu sendiri. Semua salaf menyerukan kesepakatan dan kerukunan di seputar sunnah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dan tidak menganggap sesat siapa yang menyelisihi mereka karena adanya beda penafsiran. Kecuali dalam masalah akidah dimana mereka menganggap siapa yang menyelisihi mereka berarti sesat. Sedangkan dalam masalah ilmiyyah maka mereka lebih banyak member keringanan.

Namun, sebagian orang yang menisbahkan diri kepada salafi di masa kita ini sering menyesatkan setiap yang berbeda pandangan dengannya meski kebenaran ada padanya. Sebagian mereka menjadikan salafiyyah ini sebagai manhaj hizbi (sectarian) sebagaimana sekte-sekte lain yang menisbahkan diri kepada agama Islam. Inilah yang harus disalahkan dan tak mungkin diterima.

Dikatakan, lihatlah madzhab salafus shalih dan apa yang mereka lakukan. Lihat bagaimana cara mereka dan kelapangan dada mereka dalam menyikapi perbedaan yang memang dibolehkan untuk berijtihad, bahkan mereka biasa berselisih untuk sebuah masalah yang besar dan juga masalah akidah serta masalah amaliyyah. Anda akan dapati ada sebagian mereka yang mengingkari kalau Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melihat Tuhannya lalu ada sebagian lain yang mengatakan justru beliau melihat-Nya.

Ada pula sebagian mereka yang mengatakan nanti yang ditimbang di hari kiamat adalah amalan sedang sebagian lain menyatakan yang ditimbang itu adalah lembar catatan amal.

Anda bisa lihat dalam masalah fikih mereka sering berselisih, seperti dalam masalah nikah, hukum waris, jual beli dan lain-lain. Meski demikian mereka tidak saling memvonis sesat satu sama lain.

Maka, salafiyyah dalam arti hizb (kelompok) tertentu yang punya cirri khas yang mana oknum-oknumnya memvonis sesat orang di luar mereka bukanlah salafiyyah dalam hal apapun. Yang dinamakan salafi adalah yang mengikuti manhaj salaf dalam hal akidah baik ucapan maupun perbuatan, sikap saat bersepakat maupun berbeda pendapat, sikap saling menyayangi dan mencintai sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam, โ€œPerumpamaan orang-orang yang beriman itu dalam hal saling mencintai, saling menyayangi dan saling empati sesama mereka bagaikan satu tubuh yang bila ada satu anggota tubuh itu merasakan sakit maka seluruh tubuhpun merasakan demam dan tak dapat tidur.โ€
Inilah salafi sejati.
Selesai dari Liqa`aat bab Al-Maftuh 57/15.

๐Ÿ“šDinukil dari Anshari Taslim(generasisalaf.wordpres), okeh Abu Yusuf Masruhin Sahal, Lc

โœ๐Ÿ“šโœ’…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.