NASEHAT BAGI ORANG YANG BERHUTANG

๐Ÿ’งNASEHAT BAGI ORANG YANG BERHUTANG

โœSyaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahullah

ู†ุตูŠุญุฉ ู„ู„ู…ุฏูŠู†ูŠู†
ุงู„ุณุคุงู„: ูˆู‚ุน ูƒุซูŠุฑ ู…ู† ุงู„ู†ุงุณ ููŠ ุฏูŠูˆู† ูƒุซูŠุฑุฉ, ู…ุง ู†ุตูŠุญุชูƒู… ู„ู„ุชุงุฌุฑ ูˆุงู„ู…ุฏูŠู† ูˆุบูŠุฑู‡ู… ููŠ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃู…ูˆุฑ ุณู…ุงุญุฉ ุงู„ุดูŠุฎุŸุงู„ุฌูˆุงุจ: ุงู„ู†ุตูŠุญุฉ ุฃู† ุงู„ุฅู†ุณุงู† ูŠุฌุชู‡ุฏ ููŠ ุงู„ุงู‚ุชุตุงุฏ ูˆุนุฏู… ุงู„ุฏูŠู†ุŒ ูˆูŠูุฑุญ ุจู…ุง ุฃุบู†ุงู‡ ุงู„ู„ู‡ ุนู† ุงู„ุฏูŠู† ู…ู‡ู…ุง ุฃู…ูƒู†ุŒ ูˆุฅู† ุงุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ุฏูŠู† ููŠูƒูˆู† ุนู†ุฏู‡ ู†ูŠุฉ ุฃู†ู‡ ูŠุณุฏุฏ ุงู„ุฏูŠู† ูˆุฃู†ู‡ ูŠุฌุชู‡ุฏ ููŠ ุณุฏุงุฏ ุงู„ุฏูŠู† ุฅุฐุง ุฃุถุทุฑ ุฅู„ูŠู‡ ู„ู‚ูˆู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: (ู…ู† ุฃุฎุฐ ุฃู…ูˆุงู„ ุงู„ู†ุงุณ ูŠุฑูŠุฏ ุฃุฏุงุกู‡ุง ุฃุฏู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ุŒ ูˆู…ู† ุฃุฎุฐู‡ุง ูŠุฑูŠุฏ ุฅุชู„ุงูู‡ุง ุฃุชู„ูู‡ ุงู„ู„ู‡)ุŒ ูู„ูŠุฌุชู‡ุฏ ููŠ ุงู„ู†ูŠุฉ ุงู„ุตุงู„ุญุฉุŒ ูˆู„ูŠุณุชุฏู† ุงู„ุฐูŠ ุชุฏุนูˆ ุฅู„ูŠู‡ ุงู„ุถุฑูˆุฑุฉุŒ ูˆู„ุง ูŠุณุชูƒุซุฑ ู…ู† ุงู„ุฏูŠู† ูุฅู†ู‡ ู‚ุฏ ูŠุนุฌุฒ ุนู† ุงู„ุฃุฏุงุก ููŠู†ุจุบูŠ ู„ู‡ ุงู„ุงู‚ุชุตุงุฏ ููŠ ุฃู…ูˆุฑู‡ ูˆุชุญุฑูŠ ุงู„ุงู‚ุชุตุงุฏ ููŠ ู…ู„ุจุณู‡ุŒ ูˆู…ุฃูƒู„ู‡ุŒ ูˆู…ุดุฑุจู‡ ูˆุบูŠุฑู‡ ุฐู„ูƒ ุญุชู‰ ู„ุง ูŠุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ุฏูŠู† ุงู„ูƒุซูŠุฑุŒ ูˆุฅุฐุง ุงุญุชุงุฌ ู„ู„ุฏูŠู† ูู„ูŠุฌุชู‡ุฏ ููŠ ุฃุณุจุงุจ ู‚ุถุงุก ุงู„ุฏูŠู† ุจุงู„ุทุฑู‚ ุงู„ุชูŠ ูŠุณุชุทูŠุนู‡ุง ู…ุน ุงู„ู†ูŠุฉ ุงู„ุตุงู„ุญุฉุŒ ู†ูŠุชู‡ ุฃู†ู‡ ูŠุจุงุฏุฑ ุจุงู„ุฏูŠู† ู…ู† ุญูŠู† ูŠุชูŠุณุฑ ู„ู‡ ุฐู„ูƒุŒ ู„ุง ูŠุชุณุงู‡ู„ุŒ ูŠุนู†ูŠ ูŠูƒูˆู† ุนู†ุฏู‡ ู†ูŠุฉ ุตุงู„ุญุฉ ุฃู†ู‡ ูŠุนู…ู„ ูˆูŠุฌุชู‡ุฏ ู„ู‚ุถุงุก ุงู„ุฏูŠ

Pertanyaan:
Mayoritas orang terjatuh pada banyak hutang. Apa nasehat Anda
bagi pedagang dan orang yang berhutang dan selain mereka dalam masalah ini, Syaikh?

Jawaban:
Nasehatnya adalah bahwa seseorang hendaknya berusaha berhemat dan tidak berhutang. Hendaknya dia gembira dengan apa yang Allah Ta’ala mencukupinya dari hutang sebisa mungkin.

Namun jika dia perlu berhutang maka hendaknya dia berniat melunasi hutang dan berusaha dalam melunasi hutang bila dia membutuhkannya berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุฎูŽุฐูŽ ุฃูŽู…ู’ูˆูŽุงู„ูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ูŠูุฑููŠุฏู ุฃูŽุฏูŽุงุกูŽู‡ูŽุง ุฃูŽุฏูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุฎูŽุฐูŽ ูŠูุฑููŠู’ุฏู ุฅูุชู’ู„ุงูŽููŽู‡ูŽุง ุฃูŽุชู’ู„ูŽููŽู‡ู ุงู„ู„ู‡ู.

โ€œBarangsiapa yang mengambil harta orang dengan maksud mengembalikannya, maka Allah akan (menolong) untuk mengembalikannya. Dan barangsiapa yang mengambilnya dengan maksud merusaknya, maka Allah akan merusaknya.โ€ [Shahiih al-Jaamiโ€™ish Shaghiir (no. 598)], Shahiih al-Bukhari (V/53, no. 2387).]

Sehingga hendaknya berusaha dengan niat yang baik dan hendaknya dia berhutang karena faktor yang mendesak dan tidak memperbanyak hutang karena bisa jadi dia tidak sanggup membayarnya.

Jadi, seyogyanya dia berhemat dalam urusan dan memilih berhemat dalam pakaiannya, makannya, minumannya dan lainnya sehingga dia tidak perlu banyak hutang.

Adapun bila dia perlu berhutang maka hendaknya dia berusaha melakukan sebab-sebab terbayarnya hutang dengan cara yang dia menyanggupinya disertai niat yang baik.
Hendaknya niatnya adalah bersegera melunasi hutang ketika mudah baginya hal itu. Jangan dia bermudah-mudahan yakni hendaknya dia memiliki niat yang baik yaitu bekerja dan berusaha melunasi hutang.

Nurun ‘Ala ad Darb 947
http://bit.ly/Al-Ukhuwwah
(artikel atsar.id)

๐ŸƒRepost Abu Yusuf Masruhin Dahal, Lc

โœ๐Ÿ“šโœ’…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.