SYARAH HADITS KE 27 ARBA’IIN ANNAWAWIYYAH

💡  SYARAH HADITS KE 27 ARBA’IIN ANNAWAWIYYAH
الحديث السابع والعشرونبشرح و تعليق : الشيخ محمد بن صالح العثيمين
Ditulis  : Imam An-NawawySyarah : Syaikh Muhammad Bin Shalih Al-Utsaimin

📗 Hadits Ke 27: 
عن النواس بن سـمعـان رضي الله عـنه، عـن النبي صلى الله عـليه وسلم قـال: { الـبـر حـسـن الـخلق والإثـم ما حـاك في نـفـسـك وكـرهـت أن يـطـلع عــلـيـه الـنـاس }.
[رواه مسلم:2553].
Dari nawas bin samán dari Nabi bersabda: ‘’Al-bir (kebaikan) adalah akhlak yang baik, sedangkan Al-itsm (dosa) adalah apa-apa yang menggelisahkan dadamu, dan engkau tidak suka dal itu di lihat oleh orang lain’’. (HR. Muslim)

وعن وابصه بن معبد رضي الله عنه، قال: أتيت رسول الله صلي الله عليه وسلم، فقال: { جئت تسأل عن البر؟ } قلت: نعم؛ فقال: { استفت قلبك؛ البر ما اطمأنت إليه النفس واطمأن إليه القلب، والإثم ما حاك في النفس وتردد في الصدر، وإن أفتاك الناس وأفتوك }.
[حديث حسن، رويناه في مسندي الإمامين أحمد بن حنبل، والدارمي, بإسناد حسن].
Dari Wabishah bin Ma’bad ia berkata: Aku pernah datang menemui Rasulullah, maka beliau bertanya ‘’Ya Wabishah, Aku yang akan memberitahukannya kepadamu, ataukah engkau yang bertanya kepadaku?. Aku menjawab: ‘’Tidak, tetapi beritahukanlah kepadaku : Beliau bersabda: ‘’ Engkau datang untuk bertanya kepadaku tentang Al-Bir (kebaikan) dan Al-Itsm (dosa)’’. Dia menjawab: Ya Benar. Maka beliau mengumpulkan jari-jarinya. Lalu beliau menekan atau menempelkan dengannya di dadaku’’.  Beliau bersabda: ‘’Ya Wabishah, mintalah fatwa kepada hatimu, mintalah fatwa kepada jiwamu, sedangkan Al-Itsm adalah apa-apa yang menyesakkan jiwa dan membuat keragu-raguan di dalam dada. Sekalipun orang-orang berfatwa kepadamu, dan mereka tetap berfatwa kepadamu’’.
(Hadits Hasan, kami telah merawikannya di dalam musnad kedua imam Ahmad bin Hambal dan Ad-Darimi dengan sanad-sanad yang hasan. Kami telah meriwayatkannya dalam dua kitab musnad, Musnad Imam Ahmad dan Musnad Ad-Darimi dengan sanad hasan.)

شرح :
عن النواس بن سمعان  عن النبي قال: { البر حسن الخلق } البر كلمة تدل على الخير وكثرة الخير، وحسن الخلق يعني أن يكون الإنسان واسع البال منشرح الصدر والسلام مطمئن القلب حسن المعاملة، فيقول عليه الصلاة والسلام: { إن البر حسن الخلق } فإذا كان الإنسان حسن الخُلق مع الله ومع عباد الله حصل له الخير الكثير وانشرح صدره للإسلام واطمأن قلبه بالإيمان وخالق الناس بخلق حسن، وأما الإثم فبيّنه النبي عليه الصلاة والسلام بأنه: { ما حاك في نفسك } وهو يخاطب النواس بن سمعان، والنواس ابن سمعان صحابي جليل فلا يحيك في نفسه ويتردد في نفسه ولا تأمنه النفس إلا ما كان إثماً ولهذا قال: { ما حاك في نفسك وكرهت أن يطلع عليه الناس } وأما أهل الفسق والفجور فإن الآثام لا تحيك بنفوسهم ولا يكرهون أن يطلع عليها الناس بل بعضهم يتبجح ويخبر بما يصنع من الفجور والفسق، ولكن الكلام مع الرجل المستقيم فإنه إذا هم بسيئة حاك ذلك في نفسه وكره أن يطلع الناس على ذلك، وهذا الميزان الذي ذكره النبي عليه الصلاة والسلام إنما يكون مع أهل الخير والصلاح.
Penjelasan:
Dari Nawas bin Samán dari Nabi, Beliau bersabda: ‘’Al-Bar (kebaikan) adalah akhlak yang baik’’. Al-Bir adalah suatu kata yang menunjukkan pada kebaikan dan kebaikan yang banyak serta akhlak yang baik. Maksudnya adalah seseorang hendaknya menjadi orang yang besar hati, lapang dada, berhati tenang dan berinteraksi dengan baik. Oleh karena itu, Nabi bersabda: ‘’Sesungguhnya Al-Bir adalah akhlak yang baik’’. Oleh karena itu, jika seorang manusia akhlaknya baik bersama Allah dan bersama hamba, maka ia akan memperoleh kebaikan yang banyak, dadanya lapang untuk berislam, dan hatinya tentram dengan keimanan dan bergaul dengan orang lain dengan akhlak yang baik adapun dosa, nabi telah menjelaskan bahwa dosa adalah apa-apa yang menggelisahkan dadamu. Beliau berbicara kepada Nawas bin Samán ia adalah seorang sahabat yang mulia. Tidak ada yang menggelisahkan jiwanya, tidak ada yang membuat keragu-raguan di dalam jiwanya, dan jiwanya tidak merasa aman, kecuali jika itu adalah perbuatan dosa’’.  Oleh karenanya beliau bersabda: ‘’Apa-apa yang menggelisahkan jiwa dan membuat keraguan di dalam dada dan kamu tidak suka manusia mengetahuinya’’. Adapun orang-orang fasik dan orang-orang yang gemar bermaksiat, dosa-dosa tidaklah menggelisahkan jiwa mereka, ia suka jika orang-orang melihatnya, bahkan sebagian mereka bangga dan mengekspos perbuatan dosa dan kefasikan yang mereka lakukan. Akan tetapi pembicaraan disini di tujukan untuk orang-orang yang istiqamah, karena jika ia bertekad untuk mengerjakan suatu dosa, maka hal itu akan membuat jiwanya sesak, dan ia tidak suka jika orang-orangmelihatnya. Barometer yang telah disebutkan oleh Nabi ini hanya berlaku pada orang yang baik-baik dan mengerjakan shalat.

ومثل الحديث عن وابصة بن معد  قال: أتيت النبي  فقال: { جئت تسأل عن البر؟ } قلت: نعم، قال: { استفت قلبك } يعني لا تسأل أحداً واسأل قلبك واطلب منه الفتوى { البر ما اطمأنت إليه النفس واطمأن إليه القلب }، فمتى وجدت نفسك مطمئنة وقلبك مطمئن إلى شيء فهذا هو البر فافعله { والإثم ما حاك نفسك } في النفس وتردد في الصدر، فإذا رأيت هذا الشيء حاك في نفسك وتردد في صدرك فهو إثم، قال: { وإن أفتاك الناس وأفتوك } يعني إن أفتاك الناس بأنه ليس فيه إثم وأفتوك مرة بعد مرة، وهذا يقع كثيراً تجد الإنسان يتردد في الشيء ولا يطمئن إليه ويتردد فيه ويقول له الناس: هذا حلال وهذا لابأس به، لكن لم ينشرح صدره بهذا ولم تطمئن إليه نفسه فيقال: مثل هذا إنه إثم فاجتنبه.
Serupa dengan Hadits ini adalah Hadits Wabishah bin Ma’bad. Dia berkata: ‘’Engkau datang untuk bertanya kepadaku tentang Al-bir (kebaikan)’’. Jawabku: ‘’Ya benar. Beliau bersabda : ‘’mintalah fatwa kepada hatimu ‘’, maksudnya adalah jangan bertanya kepada orang lain, tapi bertanyalah kepada hatimu, dan minta fatwalah kepadanya. Al-Bir (kebaikan) adalah apa-apa yang membuat jiwa dan hati ini tentram. Oleh karena itu, kapanpun engkau dapati jiwamu merasa tentram, dan hatimu merasa nyaman dengan sesuatu, maka itulah yang di namakan dengan Al-Bir, maka kerjakanlah.  ‘’Dosa adalah segala sesuatu yang menyesakkan jiwa dan membuat keragu-raguan di dalam dadamu’’. Yaitu didalam jiwa dan membuat keragu-raguan di dalam dada. Jadi, jika engkau melihat suatu hal menyesakkan dada dan jiwamu serta menimbulkan keragu-raguan di dalam dadamu, maka itu adalah dosa. Beliau bersabda: ‘’sekalipun orang-orangberfatwa kepadamu, dan mereka (tetap)berfatwa kepadamu”. Maksudnya adalah sekalipun orang-orang berfatwa kepadamu bahwa hal itu tidak mengandung dosa dan mereka berfatwa lalu berfatwa lagi kepadamu. Hal ini sering terjadi : Engkau dapati seseorang merasa ragu terhadap sesuatu, tidak merasa tentram dengannya dan membuat keragu-raguan dalam dirinya. Lalu orang-orang berkata kepadanya:” Ini halal. Ini tidak mengapa “. Akan tetapi dadanya tidak merasa lapang dengan ucapan tersebut dan jiwanya pun tidak merasa tentram dengannya, maka ditanyakan bahwa hal seperty itu adalah dosa, maka jauhilah dia.

ومن فوائد هذا الحديث والذي قبله: فضيلة حسن الخلق حيث فعل النبي حسن الخلق هو البر.
ومن فوائده أيضاً: أن ميزان الإثم أن يحيك بالنفس ولا يطمئن إليه القلب.
ومن فوائده: أن المؤمن يكره أن يطلع الناس على عيوبه بخلاف المستهتر الذي لا يبالي، فإنه لا يهتم إذا اطلع الناس على عيوبه.
Di antara faedah dari hadist ini dan hadits sebelumnya adalah:
1. Keutaman akhlak yang baik, di mana nabi telah menetapkan bahwa akhlak yang baik adalah kebaikan.2. Timbangan dosa adalah apa-apa yang menggelisahkan jiwa dan hatipun tidak merasa tentram dengannya.3. Seorang mukmin tidak suka jika orang melihat ‘aib-‘aib-nya. Lain halnya dengan orang-orang yang durhaka, yang tidak peduli. Meraka tidak ambil pusing jika orang-orang melihat ‘aib-‘aib-nya.

ومن فوائدها: فراسة النبي  حيث أتى إليه وابصة  فقال: { جئت تسأل عن البر ؟ }.
ومن فوائدها: إحالة حكم الشيء إلى النفس المطمئنة التي تكره الشر وتحب الخير، لقوله: { البر ما اطمأنت إليه النفس واطمأن إليه القلب }.
4. Firasat nabi, yang mana ketika beliau didatangi oleh Wabishah beliau bersabda: “engkau datang untuk bertanya kepadaku tentang Al-Bir (kebaikan )”.5. Pengalihan hukum terhadap sesuatu kepada jiwa yang tentram yang tidak menyukai kejelekan (hal-hal yang buruk) dan menyukai kebaikan. Berdasarkan sabdanya : “kebaikan adalah apa-apa yang menentramkan jiwa dan hati”.

ومن فوائد الحديثين أيضاً: أن الإنسان ينبغي له أن ينظر إلى مايكون في نفسه دون ما يفتيه الناس به فقد يفتيه الناس الذين لا علم لهم بشيء لكنه يتردد فيه ويكرهه فمثل هذا لا يرجع إلى فتوى الناس وإنما يرجع إلى ما عنده.
ومن فوائدهما: أنه متى أمكن الاجتهاد فإنه لايعدل إلى التقليد لقوله: { وإن أفتاك الناس وأفتوك }.

6. Seseorang manusia hendaknya melihat apa-apa yang ada didalam jiwanya, tanpa melihat apa-apa yang difatwakan oleh orang-orang, karena terkadang orang-orang yang memberikan fatwa kepadanya adalah orang yang tidak berilmu, akan tetapi ia ragu dan tidak menyukainya, maka dalam hal seperti ini ia tidak perlu merujuk pada fatwa orang lain, akan tetapi ia merujuk kepada apa yang ada pada dirinya.7. Kapanpun proses ijtihad  itu mungkin untuk dilakukan, maka tidak oleh beralih kepada taklid. Berdasarkan sabdanya: ‘’sekalipun orang-orang berfatwa kepada mu dan mereka berfatwa kepada mu’’.

(In Syaa Allah Bersambung)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.