๐Ÿ’ก SYARAH HADITS KE 29 ARBA’IIN ANNAWAWIYYAH – Bagian 2

๐Ÿ’ก SYARAH HADITS KE 29
ARBA’IIN ANNAWAWIYYAH

ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ุชุงุณุน ูˆุงู„ุนุดุฑูˆู†
ุจุดุฑุญ ูˆ ุชุนู„ูŠู‚ : ุงู„ุดูŠุฎ ู…ุญู…ุฏ ุจู† ุตุงู„ุญ ุงู„ุนุซูŠู…ูŠู†

Ditulis : Imam An-Nawawy
Syarah : Syaikh Muhammad Bin Shalih Al-Utsaimin

๐Ÿ“— Hadits Ke 29:

๐Ÿ‘‰ BAG.2

{ย ูˆุตู„ุงุฉ ุงู„ุฑุฌู„ ููŠ ุฌูˆู ุงู„ู„ูŠู„ย }ย ุฃูŠ ุชุทูุฆ ุงู„ุฎุทูŠุฆุฉ ูƒู…ุง ูŠุทูุฆ ุงู„ู…ุงุก ุงู„ู†ุงุฑุŒ ูˆุฌูˆู ุงู„ู„ูŠู„ ูˆุณุทู‡ ูˆุฃูุถู„ ุตู„ุงุฉ ุงู„ู„ูŠู„ ุงู„ู†ุตู ุงู„ุซุงู†ูŠ ุฃูˆ ุซู„ุซ ุงู„ู„ูŠู„ ุจุนุฏ ุงู„ู†ุตู ุงู„ุฃูˆู„ ูˆู‚ุฏ ูƒุงู† ุฏุงูˆุฏ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู… ูŠู†ุงู… ู†ุตู ุงู„ู„ูŠ ูˆูŠู‚ูˆู… ุซู„ุซู‡ ูˆูŠู†ุงู… ุณุฏุณู‡ ุซู… ู‚ุฑุฃ:ย ย ุชูŽุชูŽุฌูŽุงููŽู‰ ุฌูู†ููˆุจูู‡ูู…ู’ ุนูŽู†ู ุงู„ู’ู…ูŽุถูŽุงุฌูุนู ูŠูŽุฏู’ุนููˆู†ูŽ ุฑูŽุจู‘ูŽู‡ูู…ู’ ุฎูŽูˆู’ูู‹ุง ูˆูŽุทูŽู…ูŽุนู‹ุง ูˆูŽู…ูู…ู‘ูŽุง ุฑูŽุฒูŽู‚ู’ู†ูŽุงู‡ูู…ู’ ูŠูู†ู’ููู‚ููˆู†*ููŽู„ูŽุง ุชูŽุนู’ู„ูŽู…ู ู†ูŽูู’ุณูŒ ู…ูŽุง ุฃูุฎู’ูููŠูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ู…ูู†ู’ ู‚ูุฑู‘ูŽุฉู ุฃูŽุนู’ูŠูู†ู ุฌูŽุฒูŽุงุกู‹ ุจูู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ููˆู†ูŽูŽย ย [ุงู„ุณุฌุฏุฉ:17ุŒ16]..

ู‚ุฑุฃู‡ุง ุงุณุชุดู‡ุงุฏุงู‹ ุจู‡ุงุŒ ูˆ ุงู„ุงูŠุฉ ูƒู…ุง ู‡ูˆ ุธุงู‡ุฑ ููŠู‡ุง ุฃู†ู‡ุง ุชุชุฌุงูู‰ ุฌู†ูˆุจู‡ู… ุนู† ุงู„ู…ุถุงุฌุน ูŠุนู†ูŠ ู„ู„ุตู„ุงุฉ ููŠ ุงู„ู„ูŠู„ ูˆูŠู†ูู‚ูˆู† ู…ู…ุง ุฑุฒู‚ู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ูˆู‡ุงุชุงู† ู‡ู…ุง ุงู„ุตุฏู‚ุฉ ูˆุตู„ุงุฉ ุงู„ู„ูŠู„ ุงู„ู„ุชุงู† ุฐูƒุฑู‡ุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ย ย ููŠ ู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏูŠุซ.

โ€œDan shalat seseorang di tengah malamโ€, yakni amalan inipun dapat memadamkan api kesalahan sebagaimana air dapat memadamkan api. Dan tengah malam adalah setengah malam dan shalat malam yang paling utama adalah tengah malam yang kedua atau sepertiga bagian malam setelah lewatnya setengah malam yang pertama. Dahulu Nabi Dawud tidur setengah malam, lalu beliau bangun pada sepertiganya dan tidur seperenamnya.
Lalu Rasulullah shallallahuรกlaihi wasallam membaca :

ุชูŽุชูŽุฌูŽุงููŽู‰ ุฌูู†ููˆุจูู‡ูู…ู’ ุนูŽู†ู ุงู„ู’ู…ูŽุถูŽุงุฌูุนู ูŠูŽุฏู’ุนููˆู†ูŽ ุฑูŽุจู‘ูŽู‡ูู…ู’ ุฎูŽูˆู’ูู‹ุง ูˆูŽุทูŽู…ูŽุนู‹ุง ูˆูŽู…ูู…ู‘ูŽุง ุฑูŽุฒูŽู‚ู’ู†ูŽุงู‡ูู…ู’ ูŠูู†ู’ููู‚ููˆู†ูŽ (ูกูฆ) ููŽู„ุง ุชูŽุนู’ู„ูŽู…ู ู†ูŽูู’ุณูŒ ู…ูŽุง ุฃูุฎู’ูููŠูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ู…ูู†ู’ ู‚ูุฑู‘ูŽุฉู ุฃูŽุนู’ูŠูู†ู ุฌูŽุฒูŽุงุกู‹ ุจูู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ููˆู†ูŽ (ูกูง)
16. Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya, mereka berdoa kepada Tuhannya dengan rasa takut dan penuh harap, dan mereka menginfakkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka.
17. Maka tidak seorang pun mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyenangkan hati sebagai balasan terhadap apa yang mereka kerjakan.
(Q.S As-Sajdah : 16-17)

Beliau membaca ayat ini dalam rangka untuk berdalil dengannya. Ayat ini menyatakan bahwa lambung lambung mereka jauh dari tempat tidur mereka. Maksudnya adalah mereka menegakkan shalat malam dan menafkahkan harta harta yang telah Allah berikan.
Kedua perkara ini telah disebutkan oleh Rasulullah dalam hadits ini.

ุซู… ู‚ุงู„ย :ย {ย ุฃู„ุง ุฃุฎุจุฑูƒ ุจุฑุฃุณ ุงู„ุฃู…ุฑ ูˆุนู…ูˆุฏู‡ ูˆุฐุฑูˆุฉ ุณู†ุงู…ู‡ุŸย }ย ู‚ู„ุช ุจู„ู‰ ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ุŒ ู‚ุงู„:ย {ย ุฑุฃุณ ุงู„ุฃู…ุฑ ุงู„ุฅุณู„ุงู…ย }ย ูŠุนู†ูŠ ุงู„ุดุฃู† ุงู„ุฐูŠ ู‡ูˆ ุฃุนุธู… ุงู„ุดุฆูˆู† ูˆุฑุฃุณู‡ ุงู„ุฅุณู„ุงู… ูŠุนู„ูˆ ูˆู„ุง ูŠุนู„ู‰ ุนู„ูŠู‡ ูˆุจุงู„ุฅุณู„ุงู… ูŠุนู„ูˆ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุนู„ู‰ ุดุฑุงุฑ ุนุจุงุฏ ุงู„ู„ู‡ ู…ู† ุงู„ูƒูุงุฑ ูˆุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู†ูˆุงู„ู…ู†ุงโ€‹ูู‚ูŠู†ุŒย {ย ูˆุนู…ูˆุฏู‡ย }ย ุฃูŠ ุนู…ูˆุฏ ุงู„ุฅุณู„ุงู…ย {ย ุงู„ุตู„ุงุฉย }ย ู„ุฃู† ุนู…ูˆุฏ ุงู„ุดูŠุก ู…ุง ูŠุจู†ู‰ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุดูŠุก ูˆูŠุณุชู‚ูŠู… ุจู‡ ุงู„ุดูŠุก ูˆู„ุง ูŠุณุชู‚ูŠู… ุฅู„ุง ุจู‡ ูˆุฅู†ู…ุง ูƒุงู†ุช ุงู„ุตู„ุงุฉ ุนู…ูˆุฏ ุงู„ุฅุณู„ุงู…ุŒ ู„ุฃู† ุชุฑูƒู‡ุง ูŠุฎุฑุฌ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ู…ู† ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุฅู„ู‰ ุงู„ูƒูุฑ ูˆุงู„ุนูŠุงุฐ ุจุงู„ู„ู‡ย {ย ูˆุฐุฑูˆุฉ ุณู†ุงู…ู‡ ุงู„ุฌู‡ุงุฏย }ย ููŠ ุณุจูŠู„ ุงู„ู„ู‡ ูˆุงู„ุณู†ุงู… ู…ุง ุนู„ุง ุธู‡ุฑ ุงู„ุจุนูŠุฑ ูˆุฐุฑูˆุฉ ุฃุนู„ุงู‡ ูˆุฅู†ู…ุง ุฐุฑูˆุฉ ุณู†ุงู… ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุงู„ุฌู‡ุงุฏ ููŠ ุณุจูŠู„ ุงู„ู„ู‡ุŒ ู„ุฃู† ุจู‡ ูŠุนู„ูˆ ุงู„ู…ุณู„ู…ูˆู† ุนู„ู‰ ุฃุนุฏุงุฆู‡ู….

Kemudian beliau bersabda : โ€œMaukah aku kabarkan kepadamu urusan yang paling penting, tiang penyangganya dan tertingginya (atapanya) ?โ€Saya menjawab : Tentu wahai Rasulullah. Kemudian beliau bersabda : รœrusan terpenting dalam Islamโ€, Al-Amr maksudnya adalah asy-syaโ€™n (perkara) yang paling besar dan paling penting adalah Islam. Islam seseorang dapat melampaui orang orang yang jelek, baik dari kalangan orang kafir, orang orang musyrik dan munafik. Dan tiang sesuatu adalah sesuatu yang dijadikan penyangga bagi bangunan yang lainnya dan dengan pilar itupun bagian bagian dari bangunan tersebut dapat menjadi tegak berdiri, sehingga bagian bangunan lainnya tidak bisa tegak melainkan dengan tegaknya pilar (penyangga) tersebut. Shalat tidak lain adalah tiang Islam.
Karena meninggalkan shalat dapat mengeluarkan seseorang dari keislaman menuju jurang kekafiran. Sedangkan puncak tertingginya adalah jihad di jalan Allah. Yang dinamakan dengan as-sanam adalah puncak atas dari Islam tidak lain adalah jihad di jalan Allah karena dengan amalan jihad ini kaum muslimin dapat mengungguli musuh musuh mereka.

ุซู… ู‚ุงู„ย :ย {ย ุฃู„ุง ุฃุฎุจุฑูƒ ุจู…ู„ุงูƒ ุฐู„ูƒ ูƒู„ู‡ุŸย }ย ุฃูŠ ุจู…ุง ุจู‡ ู…ู„ุงูƒ ู‡ุฐุง ุงู„ุฃู…ุฑ ูƒู„ู‡ุŒ ูู‚ู„ุช ุจู„ู‰ ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ูุฃุฎุฐ ุจู„ุณุงู†ู‡ ูˆู‚ุงู„:ย {ย ูƒู ุนู„ูŠูƒ ู‡ุฐุงย }ย ูŠุนู†ูŠ ู„ุง ุชุทู„ู‚ู‡ ุจุงู„ูƒู„ุงู… ู„ุฃู†ู‡ ุฎุทุฑุŒ ( ู‚ู„ุช ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ูˆุฅู†ุง ู„ู…ุคุงุฎุฐูˆู† ุจู…ุง ู†ุชูƒู„ู…ุŸ ) ู‡ุฐู‡ ุฌู…ู„ุฉ ุงุณุชูู‡ุงู…ูŠุฉ ูˆุงู„ู…ุนู†ู‰ ู‡ู„ ู†ุญู† ู…ุคุงุฎุฐูˆู† ุจู…ุง ู†ุชูƒู„ู… ุจู‡ ุŸ

Kemudian Nabi bersabda : โ€œMaukah aku kabarkan kepadamu kunci dari semua iniโ€. Maka saya katakan: โ€œTentu wahai Rasulullahโ€, kemudian beliau memegang lidahnya kemudian bersabda :โ€Jagalah olehmu iniโ€, yakni janganlah kamu membebaskan untuk berucap, karena hal itu berbahaya. Saya bertanya: Wahai Rasulullah apakah kita akan disiksa dengan sebab perkataan yang kita ucapkan? Ini adalah kalimat pertanyaan maknanya adalah : apakah kita akan disiksa dengan sebab apa apa yang kita ucapkan?

ูู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠย :ย {ย ุซูƒู„ุชูƒ ุฃู…ูƒย }ย ุฃูŠ ูู‚ุฏุชูƒ ุญุชู‰ ูƒุงู†ุช ุซูƒู„ู‰ ู…ู† ูู‚ุฏูƒุŒ ูˆู‡ุฐู‡ ุงู„ุฌู…ู„ุฉ ู„ุง ูŠุฑุงุฏ ุจู‡ุง ู…ุนู†ุงู‡ุงุŒ ูˆุฅู†ู…ุง ูŠุฑุงุฏ ุจู‡ุง ุงู„ุญุซ ูˆุงู„ุฅุบุฑุงุกุŒ ุนู„ู‰ ูู‡ู… ู…ุง ูŠู‚ุงู„ุŒ ูู‚ุงู„:ย {ย ุซูƒู„ุชูƒ ุฃู…ูƒุŒ ูˆู‡ู„ ูŠูƒุจ ุงู„ู†ุงุณ ููŠ ุงู„ู†ุงุฑ ุนู„ู‰ ูˆุฌูˆู‡ู‡ู…ย }ย ุฃูˆ ู‚ุงู„:ย {ย ุนู„ู‰ ู…ู†ุงุฎุฑู‡ู… ุฅู„ุง ุญุตุงุฆุฏ ุฃู„ุณู†ุชู‡ู… ุŸย }ุŒ ุฃูˆู‡ู†ุง ู„ู„ุดูƒ ู…ู† ุงู„ุฑุงูˆูŠ ู‡ู„ ู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠย :ย {ย ุนู„ู‰ ูˆุฌูˆู‡ู‡ู…ย }ย ุฃูˆ ู‚ุงู„:ย {ย ุนู„ู‰ ู…ู†ุงุฎุฑู‡ู… ุฅู„ุงุญุตุงุฆุฏ ุฃู„ุณู†ุชู‡ู…ย }ย ุฃูŠ ุฅู„ุง ู…ุง ุชุญุตุฏ ุฃู„ุณู†ุชู‡ู… ู…ู† ุงู„ูƒู„ุงู… ูˆุงู„ู…ุนู†ู‰ ุฃู† ุงู„ู„ุณุงู† ุฅุฐุง ุฃุทู„ู‚ู‡ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ูƒุงู† ุณุจุจุงู‹ ุฃู† ูŠููƒุจ ุนู„ู‰ ูˆุฌู‡ู‡ ููŠ ุงู„ู†ุงุฑ ูˆุงู„ุนูŠุงุฐ ุจุงู„ู„ู‡.

Maka Nabi bersabda : โ€œIbumu kehilangan kamuโ€, artinya ibumu kehilangan kamu.

Namun yang dimaukan dengan kalimat tersebut bukanlah maknanya, tetapi yang dimaukan adalah anjuran dan dorongan untuk memahami apa apa yang akan dikatakan. Beliau bersabda : รbumu kehilangan kamu wahai Muaโ€™dz, bukanlah manusia tersungkur di Neraka di atas wajah wajah mereka atau hidung hidung mereka, tidak lain disebabkan karena ulah lisan lisan merekaโ€™. Kata โ€œauโ€ di sini untuk menunjukkan keraguan dari periwayat hadits apakah Nabi mengatakan wajah wajah atau hidung hidung, melainkan karena ulah lisan lisan mereka maksudnya tidak lain disebabkan oleh perkataan yang meluncur dari lisan lisan mereka. Maknanya adalah jika lisan itu dibiarkan begitu saja oleh seseorang maka hal itu akan menjadi sebab tersungkurnya orang itu di atas wajahnya di Neraka.
Wal ‘iyyaadzubillah..

(In Syaa Allah Bersambung ke Bag. 3)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.